16/12/2014

Ini baru seksis!

Aku sebenarnya hangin jugak bila baca yang orang perempuan ni akan 'heret' ayah, suami, adik beradik lelaki dia ke neraka semata-mata sebab si perempuan ni sebagai contoh - tak tutup aurat.

Dan aku tak setuju jugak bila ada yang 'translate' akad nikah antara wali dengan suami tu sebagai 'transferring' pertanggungjawaban dosa. Kononnya setelah akad nikah si suami lah akan menanggung dosa si isteri blablabla.

What the heck.

Apa orang perempuan ni kerjanya buat dosa aje ke? Okay obviously now I am carried away by my own emotion.

Kalau kau tu lelaki yang boleh membimbing ahli keluarga kau ke jalan yang benar, confirm lah anak bini kau yang perempuan tu akan ikut sama ke jalan yang benar. Takde nya kitorang yang perempuan ni nak heret ayah, suami dan adik beradik lelaki ke neraka!

Kalau kau dah tunjuk jalan yang benar, tapi si perempuan masih berdegil, kau tetap takkan diheret ke neraka pasal kau dah tegur dia at the first place! Kau dah tegur, dia tak nak dengar, your job is done. Tiada siapa diheret ke neraka disebabkan dosa orang lain.

Tuhan dah banyak kali pesan kat Nabi yang sentiasa bersedih bila melihat umatnya tak mahu mendengar kata. Tuhan kata apa? Tuhan kata Muhammad SAW ni tugas dia memberi khabar gembira dan pemberi peringatan kepada manusia. Dan Tuhan kata lagi, Muhammad SAW tidak akan menanggung dosa umatnya yang ingkar!

Nah. Jelas bukan? Konsep yang sama applicable juga pada kita. Sebab tu Islam kata amar ma'ruf, nahi mungkar. Sesungguhnya orang yang beriman itu ialah orang yang beramal soleh; dan sentiasa berpesan-pesan kepada kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran! 

Tuhan tak kata pun pasal kalau kita buat dosa kita heret orang lain ke neraka jugak. Tak. Tuhan tak pernah kata gitu. Melainkan kalau kau tak pernah nasihat isteri/anak kau menutup aurat, macam tu baru kau patut risau. Itu pun kau hanya dibicarakan atas sebab kau culas membimbing mereka untuk menutup aurat, manakala dosa mereka tidak menutup aurat tu tetap ditanggung oleh mereka sendiri.

Aku memang tak boleh pergi dengan dakwah stail nak sentapkan orang ni. Aku secara personal memang takkan terbukak pintu hati dengan dakwah macam gitu. Kenapa kita asyik cerita pasal neraka sedangkan Tuhan juga ada ciptakan syurga?

Suka-suka hati je nak tuduh kita ni heret lelaki ke neraka. Kau sendiri yang tak pernah suruh ahli keluarga kau tutup aurat, tiba-tiba kau nak cakap orang perempuan ni yang akan heret kau ke neraka? Apa masalah kau ni, bro?

Sekian sahaja luahan hati perempuan emo.

04/12/2014

Rakyat punya jiwa?

Takde apa sangat, aku cuma nak tulis apa yang aku nampak hari ni. Biasalah, blogger picisan semacam aku selalunya mendapat inspirasi daripada pemerhatian terhadap masyarakat, gittew.

---

Hari ni bermula agak awal, aku keluar pada pukul 8.20 pagi. Melangkah keluar dari bilik, aku terlihat makcik cleaner sedang menyapu. Dia berhenti sekejap sebagai tanda untuk memberi laluan kepada aku.

"Nak ke kelas ya, dik?"
"Iya cik. Pergi dulu."

Aku senyum. Dia senyum.

Sambil aku menuruni anak tangga, aku berfikir. Makcik ni mesti orang Indonesia. Mesti dia dah ada anak. Mesti dia rindu anak dia. Dan anak dia tahu tak mak dia susah payah kerja kat Malaysia?

Aku terus melangkah.

---

Aku ke toilet dan terdengar bunyi tong digeledah. Memang betul sangkaan aku. Akak yang kerja dengan Initial sedang mengutip 'feminine waste' dan menggantikan tong feminine waste yang lama dengan tong yang baru.

Aku terpandang muka akak tu. Dia sedang ambil nafas.

Aku pun turut mengambil nafas.

Jujur, baunya agak kurang menyenangkan!

Aku segera ke pili air dan mengambil wudhu sambil menahan rasa loya. Macam mana lah akak tu boleh tahan dengan kerja dia.

Berapa banyak tong dia perlu ganti pada hari itu? Satu toilet ada dua tong, satu floor ada dua toilet, satu mahallah ada tiga floor. Ah, tak boleh nak bayang macam mana dia hadap bau tu!

Serius aku bersyukur ada orang yang 'sudi' kerja macam tu. Aku tak pernah fikir pun pasal siapa yang handle feminine waste ni selepas dibuang ke dalam tong tu sebelum ni. Aku appreciate sangat kerja akak tu. Kerja akak tu adalah kerja penting demi memelihara kesejahteraan umat perempuan.

Maka, bertanggungjawab lah dengan sisa bulanan anda supaya kerja mereka jadi mudah!

---

Salah seorang driver bas bernombor T231 adalah perempuan. Seorang makcik. Baya-baya mak aku rasanya.

Aku fikir mungkin dia ambil syif siang sahaja, rupanya dia berkerja daripada pagi sampai malam.

Driver bas ialah orang yang pergi kerja paling awal supaya dia boleh 'hantar' orang lain pergi kerja, dan driver bas jugalah orang paling lewat pulang ke rumah kerana dia perlu menghantar pulang orang lain yang sudah habis kerja pada hari itu.

Most probably diorang punya working hours lebih panjang berbanding yang lain.

---

Aku kena banyak bersyukur. Dan mudahkan kerja orang.

Emosi aku mudah koyak bila tengok orang hidup susah. Entah-entah orang tu rileks je hadapi kehidupan diorang, aku je yang lebih-lebih. Haha.

Kadang-kadang aku berharap pemimpin atasan turun padang sekali-sekala meninjau khabar rakyat tanpa di-escort oleh sesiapa. Senyap-senyap. At least mereka rasa dan lihat sendiri kehidupan rakyat. Aku yakin 'mata hati' nya akan tersentuh.

Baru lah boleh dapat 'jiwa rakyat' tu macam mana. Pemimpin kita kan suka berjiwa rakyat.

Ah, asyik nak sibuk apa pemimpin buat pada rakyat, aku terfikir apa pula yang aku dah buat untuk bantu mereka-mereka ni?

Hmm. Jawab sendiri dalam hati.

02/12/2014

saya memang suka menulis

I have one buku tulis sekolah and I named it as "THE IIUM JOURNEY (It's about life, actually)".

Even though do I write on blogs, on tumblr, and occasionally meroyan on twitter,
all of those still can't beat the feeling when I write in that book.

Or we can call it as a diary, I guess?

Haha. Bila baca balik rasa macam sesi bercakap dengan my old self.

I tulis pasal mimpi.
I tulis pasal benda yang I suka.
Pasal benda yang jadi pada hari tu.
Pasal benda yang I harap.
Dan ada jugak sesi muhasabah diri.

Serious bila baca balik the feelings suddenly come as if I baru tulis je benda tu.

Rasa suka, seronok, menyesal, bersungguh-sungguh.
Semua ada.

I guess writing indeed is a good therapy. At least to me.
Dan tulis blog dengan tulis pakai tangan sendiri adalah sangat berbeza.
Sangat berbeza.

But I do enjoy both. :)